Bio Farma: Paten Jadi Strategi Capai Kemandirian

Rabu, 23 November 2022 20:06 WIB


MEMO BISNIS - Berupaya meningkatkan daya saing global dalam produksi vaksin, Bio Farma mematenkan hasil-hasil inovasi dari dalam maupun luar perusahaan.

Selain meningkatkan daya saing global, paten vaksin juga merupakan target Bio Farma untuk mencapai tujuan kemandirian vaksin nasional agar tidak lagi tergantung pada sektor impor terutama dalam hal penyediaan raw material.

"Kita sering mendengar, industri farmasi di Indonesia seperti tukang jahit, bahan dan peralatan dari luar (negeri) padahal kita punya kemampuan menjadi desainer.  Untuk meningkatkan kemampuan anak bangsa ini jadi PR kami ke depan agar Indonesia bisa mandiri di bidang kesehatan," kata Rahman Roestan, Direktur operasi PT Bio Farma dalam diskusi bertajuk Paten dan Pelindungan Inovasi di Indonesia, Selasa, 22 November 2022.

Soal inovasi, Bio Farma sangat mengutamakan ide-ide dari internal perusahaan secara bottom up. Unit-unit kerja diberikan keleluasaan untuk mengajukan ide inovasi sekecil apapun yang nantinya akan diverifikasi oleh PT Bio Farma. "Perusahaan akan memberikan arpesiasi kepada pemenang," ujar Rahman.

Ada tiga kategori ide dan inovasi yang diapresiasi oleh PT Bio Farma kepada pegawai yang memiliki ide inovasi dengan standar bisa memberikan keuntungan terhadap perusahaan baik berupa efisiensi atau pendapatan. 

Kategori pertama adalah inisiatif. Dalam kategori ini perusahaan mendapatkan keuntungan berupa efisiensi dan pendapatan yang paling minimal. Kedua adalah kategori kreatif. Dalam ketegori ini, ide yang dimanfaatkan memiliki potensi keuntungan terhadap perusahaan baik berupa efisiensi atau pendapatan menengah. Ketiga yakni invensi. Biasanya sudah berupa penemuan baru yang orisinil dengan potensi memberikan keuntungan kepada perusahaan dengan nilai yang tinggi. Tentunya apresiasi yang diberikan kepada pemilik ide pun akan tinggi pula. 

Inovasi-inovasi dari pegawai Bio Farma pun sudah ada beberapa yang dipatenkan oleh lembaga-lembaga sertifikasi paten. "Sebagai laporan kami bahwa Bio Farma ada 13 proses yang sudah kita daftarkan. Satu masuk (fase) pelayanan teknis, 5 sudah granted (mendapatkan paten) dan sisanya dalam pemeriksaan substansif," tutur Rahman.

Tidak hanya inovasi dari internal saja, Bio Farma juga membangun kolaborasi dengan pihak luar seperti seperti universitas dan lembaga riset dalam negeri lainnya. Rahman mengatakan, pihaknya ke depan juga akan berkolaborasi dengan universitas luar negeri untuk mencari inovasi lainnya terutama dalam bidang bio teknologi dan vaksin.

Salah satu kolaborasi yang sukses dilakukan PT Bio Farma dengan pihak luar adalah dalam rangka pengembangan dan produksi vaksin Covid-19 Indovac yang berbasis Subunit Protein Rekombinan. (*)



Rekomendasi Inforial

    BBerita tidak ada

Airin Dorong Konsep Perempuan Adaptif

11 jam lalu

Airin Dorong Konsep Perempuan Adaptif

Bupati Serang Salurkan Rp 506.631.500 ke Korban Gempa Cianjur

11 jam lalu

Bupati Serang Salurkan Rp 506.631.500 ke Korban Gempa Cianjur

Paket Meriah Akhir Tahun di The Sultan Hotel & Residence Jakarta

1 hari lalu

Paket Meriah Akhir Tahun di The Sultan Hotel & Residence Jakarta

Walikota Gorontalo Apresiasi BI Kampanyekan CBP Rupiah

1 hari lalu

Walikota Gorontalo Apresiasi BI Kampanyekan CBP Rupiah

Jasa Detektif Swasta Di Indonesia

1 hari lalu

Jasa Detektif Swasta Di Indonesia

Nikmati Libur Nataru ala Renaissance di G.H. Universal Hotel Bandung

1 hari lalu

Nikmati Libur Nataru ala Renaissance di G.H. Universal Hotel Bandung

Gandeng Artis Mural, Yello Hotel Manggarai Tampil dengan Wajah Baru

2 hari lalu

Gandeng Artis Mural, Yello Hotel Manggarai Tampil dengan Wajah Baru

Evan Dimas Selalu Siapkan Le Minerale

2 hari lalu

Evan Dimas Selalu Siapkan Le Minerale

StormWall Gandeng IDCloudHost Buka Point of Presence

3 hari lalu

StormWall Gandeng IDCloudHost Buka Point of Presence

Prudential Hadirkan Asuransi yang Beri Kemudahan Bagi Pelaku Usaha

3 hari lalu

Prudential Hadirkan Asuransi yang Beri Kemudahan Bagi Pelaku Usaha